Spread the love

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan wabah cacar monyet tidak dapat diklasifikasikan sebagai darurat kesehatan global saat ini.

Seperti diketahui, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menggelar rapat komite darurat pada Kamis 23 Juni 2022 untuk membahas situasi darurat cacar monyet.daftar judi

Hasil rapat diumumkan pada Sabtu (25/22-06-25).

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan wabah itu tidak diklasifikasikan sebagai darurat kesehatan global, tetapi pembentukan komite darurat menimbulkan kekhawatiran tentang cacar monyet.

“(Komite Darurat) telah menginformasikan dalam laporannya bahwa insiden ini saat ini bukan merupakan tingkat darurat kesehatan masyarakat internasional tertinggi yang dapat dikeluarkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO),” kata CBS. Seperti Yang Dikatakan. Miami.

Dia memperingatkan bahwa pria yang berhubungan seks dengan pria akan paling terpukul oleh wabah baru.

Pekan lalu, Tedros mengatakan virus itu berperilaku dengan cara yang lebih tidak biasa dari sebelumnya.

Tanggapan terkoordinasi diperlukan karena lebih banyak negara melaporkan kasus cacar air monyet.

Pernyataan pada hari Sabtu mengakui meningkatnya ancaman kesehatan yang akan diikuti oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Apa itu darurat kesehatan global?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendefinisikan keadaan darurat kesehatan global atau PHEIC (International Public Health Emergency) sebagai kejadian luar biasa.

Ini berarti bahwa ada risiko terhadap kesehatan masyarakat di negara lain melalui penyebaran penyakit secara internasional, yang memerlukan tanggapan internasional yang terkoordinasi.

Definisi ini berasal dari International Health Regulations (IHR), yang dibuat pada tahun 2005.

Ini adalah perjanjian hukum di mana 196 negara berpartisipasi dengan tujuan membantu masyarakat internasional mencegah dan menanggapi risiko kesehatan masyarakat yang dapat menyebar ke seluruh dunia.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) menggambarkan peraturan tersebut sebagai perjanjian yang mengikat secara hukum bagi 196 negara untuk membangun kapasitas untuk mendeteksi dan melaporkan potensi keadaan darurat kesehatan masyarakat di seluruh dunia.

Peraturan kesehatan internasional mengharuskan semua negara memiliki kemampuan untuk mendeteksi, mengevaluasi, melaporkan, dan menanggapi insiden kesehatan masyarakat.

Dua keadaan darurat sedang berlangsung: polio, yang dimulai pada 2014, dan COVID-19, yang dimulai pada 2020.

Empat kasus lagi PHEIC telah diumumkan sejak peraturan tersebut mulai berlaku.

Ini termasuk influenza H1N1 2009-2010, Ebola 2014-2016 dan 2019-2020, dan virus Zika 2016.

Direktur Jenderal Tedros mengatakan dalam sambutan pembukaannya bahwa dari 1 Januari 2022 hingga 15 Juni 2022, lebih dari 3.200 kasus cacar monyet dan satu kematian WHO tercatat di 48 negara.

Menurut pembaruan situasi, kematian terjadi di Nigeria.

Tedros menekankan pentingnya negara-negara berbagi informasi dengan Organisasi Kesehatan Dunia.

WHO juga membutuhkan informasi tentang berbagai kelompok virus simianpox dan definisi kasus yang jelas untuk membantu mengidentifikasi dan melaporkan infeksi, kata Tedros.

“Ada potensi peluang yang terlewatkan untuk mengidentifikasi kasus di banyak negara, termasuk komunitas yang belum lama ini bepergian,” tambahnya.

Cacar monyet adalah penyakit yang lebih jarang dan lebih serius daripada virus cacar yang saat ini diberantas.

Monkeypox endemik di Afrika Barat dan Tengah dan biasanya ditularkan oleh hewan pengerat dan mamalia kecil.

Virus varicella simian dapat menyebar melalui kontak dengan cairan tubuh, luka cacar monyet, atau benda-benda seperti pakaian dan tempat tidur yang terkontaminasi virus.

Menurut CDC, cacar monyet juga dapat ditularkan dari orang ke orang melalui tetesan pernapasan, biasanya dari dekat.

(/ Agustinus Kaya)

Leave a Reply

Your email address will not be published.