Spread the love

Pyongyang – Wabah virus corona pertama yang dikonfirmasi telah menyebabkan sekitar 79.100 orang menderita demam dan satu kematian lagi, kata media pemerintah Korea Utara, Sabtu.slot gacor lebaran 2022

Negara tertutup itu telah berjuang melawan gelombang COVID-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak mengumumkan keadaan darurat pada Mei dan memberlakukan penguncian nasional.

Situasi ini telah menimbulkan kekhawatiran tentang kekurangan vaksin, pasokan medis, dan makanan.

Sejak akhir April, menggunakan data dari Badan Penanggulangan Darurat Nasional, jumlah pasien demam secara nasional telah mencapai 4 juta, dan jumlah kematian meningkat menjadi 71.

Dan Korean Central News Agency melaporkan bahwa epidemi menunjukkan tanda-tanda mereda setelah pasien demam harian mencapai 390.000 dua minggu lalu.

Korea Utara belum mengkonfirmasi berapa banyak orang yang dites positif COVID-19, dan tampaknya ada kekurangan pasokan pengujian.

Namun, para ahli berpendapat bahwa angka yang dipublikasikan mungkin berbeda dari angka sebenarnya, sehingga sulit untuk memperkirakan skala sebenarnya.

Seorang pejabat senior Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini mengklaim bahwa wabah COVID-19 di Korea Utara melambat, tetapi mengatakan pejabat kesehatan PBB mengatakan bahwa wabah virus corona Korea Utara “tidak membaik, tetapi semakin buruk.”

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebelumnya telah menyatakan keprihatinan tentang dampak COVID-19 pada populasi Korea Utara. Korea Utara percaya bahwa sistem kesehatan yang sangat rapuh dapat berjuang untuk menangani omicron yang sangat menular dan peningkatan kasus yang diakibatkannya. sub varian.

Ryan mengatakan WHO telah memberikan bantuan teknis dan pasokan kepada pejabat Korea Utara pada beberapa kesempatan, termasuk memberikan vaksin COVID-19 dalam setidaknya tiga kasus terpisah.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan pejabat senior lainnya membahas reformasi peraturan yang ketat untuk memerangi epidemi pekan lalu, membela klaim yang sangat kontroversial bahwa wabah pertama virus corona sedang melambat, media pemerintah melaporkan.

Pekan lalu, pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan pejabat senior Korea Utara lainnya membahas peninjauan pembatasan ketat untuk memerangi epidemi, membela klaim yang dipertanyakan secara luas bahwa gelombang pertama COVID-19 berasal dari China, menurut laporan media pemerintah. Negara sedang berlangsung.

Dari hasil pembahasan pada pertemuan Politbiro Korea Utara pada tanggal 29 (waktu setempat), ditemukan bahwa beberapa peraturan ketat diterapkan setelah mengakui pecahnya strain Omicron karena kekhawatiran dan kekhawatiran tentang situasi ekonomi bulan lalu. santai. memberi makan. .

Klaim Korea Utara untuk mengendalikan COVID-19 tanpa program imunisasi yang ekstensif, penguncian, atau pemberian obat-obatan sangat mendiskreditkan Korea Utara, yang mengklaim bahwa puluhan juta orang telah meninggal. Terinfeksi – Tingkat kematian yang belum selesai lebih rendah daripada di tempat lain di dunia.

Pemerintah Korea Utara mengatakan 3,7 warganya mengalami demam dan diduga terjangkit COVID-19.

Namun, tidak ada rincian yang diberikan tentang tingkat keparahan penyakit atau berapa banyak orang yang telah pulih, mengecewakan profesional kesehatan masyarakat yang mencoba memahami tingkat penyakit di negara tersebut.

Ryan mengatakan WHO bekerja dengan tetangga Korea Utara seperti China dan Korea Selatan untuk memperjelas apa yang bisa terjadi di Korea Utara karena epidemi Korea Utara berpotensi mempengaruhi dunia.

Kritik WHO terhadap kegagalan Korea Utara untuk memberikan lebih banyak informasi tentang wabah tampaknya bertentangan dengan kegagalan WHO untuk secara terbuka menyalahkan China karena memulai pandemi COVID-19.

Pada awal 2020, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan respons cepat China terhadap munculnya virus corona meskipun para ilmuwan WHO secara pribadi mengeluhkan lambatnya pembagian informasi pemerintah China dan penghentian penyebaran COVID-19 oleh pemerintah China berulang kali dipuji. urutan gen. .

Leave a Reply

Your email address will not be published.