Spread the love

Akibat perang yang berkecamuk, Ukraina berusaha memutuskan banyak ikatan budaya dengan Rusia.

Pada Minggu (19/6/2022), Verkhovna Rada memilih dua undang-undang yang memberlakukan pembatasan ketat pada buku dan musik Rusia.

Mengutip Undang-Undang Selat Timessatu, itu akan melarang warga Rusia mencetak buku kecuali mereka menyerahkan paspor Rusia mereka dan memperoleh kewarganegaraan Ukraina.live kasino

Larangan itu hanya berlaku untuk orang-orang dengan kewarganegaraan Rusia setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Aturan tersebut juga melarang impor komersial buku cetak dari wilayah pendudukan Rusia, Belarusia dan Ukraina, sementara juga memerlukan izin khusus untuk mengimpor buku berbahasa Rusia dari negara lain.

Sementara itu, undang-undang kedua melarang warga Rusia memutar musik di media dan transportasi umum sejak 1991, serta meningkatkan porsi pidato dan konten musik Ukraina di siaran televisi dan radio.

RUU itu perlu ditandatangani oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky agar bisa berlaku, dan tidak ada tanda-tanda penentangan.

Kedua undang-undang tersebut telah didukung secara luas di seluruh aula, termasuk anggota parlemen yang secara tradisional dianggap pro-Kremlin di media Ukraina dan masyarakat sipil.

Menteri Kebudayaan Ukraina Oleksandr Tkachenko mengatakan dia senang menyambut peraturan baru tersebut.

“Undang-undang ini dirancang untuk membantu penulis Ukraina berbagi konten berkualitas tinggi dengan sebanyak mungkin penonton, yang hanya menerima sedikit karya Rusia sejak invasi ke Rusia,” kata situs web Kementerian Ukraina.

Aturan baru adalah babak terakhir dalam perjalanan panjang Ukraina untuk menghapus warisan ratusan tahun pemerintahan Moskow.

Ukraina, sebelumnya disebut “pasca-komunisme”, tetapi sekarang lebih umum disebut “pengecualian”, mengatakan proses ini diperlukan untuk membatalkan kebijakan berabad-abad yang bertujuan menghancurkan identitas Ukraina.

Moskow tidak setuju, mengatakan bahwa kebijakan Kyiv untuk mengembangkan bahasa Ukraina dalam kehidupan sehari-hari menganiaya banyak penutur Ukraina yang mengklaim hak untuk menyebutnya “operasi militer khusus”.

Proses tersebut mendapatkan momentum setelah invasi Rusia ke Krimea tahun 2014 dan dukungan agen separatis di Ukraina di Donbas, tetapi mengambil dimensi baru setelah dimulainya invasi skala besar pada 24 Februari.

Ratusan situs bersejarah di ibukota Ukraina, Kyiv, telah diganti namanya untuk melepaskan hubungan dengan Rusia.

Sebuah monumen era Soviet untuk memperingati persahabatan antara rakyat Ukraina dan Rusia juga dihancurkan pada bulan April.

NATO Peringatkan “Perang Ukraina Akan Berkepanjangan”

Ketua NATO, Minggu (19/6/2022) mengatakan perang di Ukraina bisa berlangsung bertahun-tahun.

Rusia mengintensifkan serangannya setelah Uni Eropa merekomendasikan Ukraina sebagai calon anggota NATO.

Dan surat kabar Jerman Bild am Sonntag melaporkan bahwa pasokan senjata canggih Jens Stoltenberg kepada tentara Ukraina akan meningkatkan peluang untuk membebaskan wilayah Donbass timur dari kendali Rusia.

“Kita harus siap dengan kenyataan bahwa [perang] bisa memakan waktu beberapa tahun. Kita tidak boleh menyerahkan bantuan kita ke Ukraina,” kata Stoltenberg, sekretaris jenderal Aliansi Militer.

“Kalaupun mahal, itu karena bukan hanya bantuan militer tapi juga harga energi dan pangan naik,” jelasnya.

Selama kunjungan ke Kyiv pada hari Jumat, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson membuat pernyataan serupa tentang perlunya mempersiapkan perang panjang dalam sebuah artikel opini untuk London Sunday Times.

Dalam sebuah komentar untuk Sunday Times London, Johnson menulis bahwa “Ukraina mendapatkan senjata, peralatan, amunisi, dan pelatihan lebih cepat daripada penyerang.”

Dia menulis “Waktu adalah faktor penting”.

“Itu semua tergantung pada apakah Ukraina dapat memperkuat pertahanan teritorialnya lebih cepat daripada Rusia memperbarui kemampuan ofensifnya,” katanya.

Dalam sebuah wawancara dengan wartawan pada hari Sabtu, Johnson menekankan perlunya menghindari “memeras Ukraina”.

“Tentara Rusia maju sedikit demi sedikit,” katanya, seraya menambahkan bahwa sekutu harus menunjukkan bahwa mereka berada di Ukraina untuk mendukung mereka dalam jangka panjang.

Ukraina memperoleh kekuatan besar pada hari Jumat ketika Komisi Eropa merekomendasikan pemberian status kandidat UE.

Ini akan menempatkan Ukraina di jalur yang benar untuk mewujudkan aspirasi yang tampaknya tidak masuk akal sebelum invasi Rusia pada 24 Februari. Meskipun mungkin diperlukan beberapa tahun untuk menjadi anggota yang sebenarnya.

(/ Eureka)

Artikel terkait “Rusia vs. Ukraina”

Leave a Reply

Your email address will not be published.