Spread the love

 Jakarta – Setelah tujuh minggu menunggu, warga Singapura akhirnya mendapatkan paspor baru. Saya sangat membutuhkan paspor untuk pertukaran pelajar di Jerman. Ini dirilis pada 1 Juni 2022 oleh pengguna TikTok Zenitsuwuwuwu.deposit slot

Namun, dia melihat ada kesalahan yang mencolok di paspor barunya. Pada hari Jumat, 3 Juni 2022, seorang anak berusia 20 tahun yang dikutip oleh AsiaOne mengatakan, “Mereka mencetak saya (tanggal kedaluwarsa) sebagai 2023, bukan 2032.”

Baca juga

Artinya paspor barunya hanya berlaku 10 bulan. Padahal, menurut ICA, paspor Singapura untuk warga negara berusia 16 tahun ke atas berlaku hingga 10 tahun.

Badan tersebut juga menyarankan warga Singapura yang bepergian ke luar negeri untuk memastikan bahwa paspor mereka berlaku setidaknya enam bulan sebelum keberangkatan. Untuk itu, pihaknya juga akan mengajukan aduan kepada agensinya mengenai kesalahan fatal pembuatan paspor baru tersebut.

Klip berdurasi 15 detik itu dilihat lebih dari 28.000 kali. Beberapa netizen menyatakan simpati atas penderitaan Tuan A, sementara yang lain mengatakan bahwa mereka akan memeriksa paspor baru setelah menonton video, menyarankan agar paspor diubah ‘segera’ di kantor imigrasi.

Badan Imigrasi dan Pos Pemeriksaan Singapura (ICA) mengatakan kepada AsiaOne bahwa mereka mengetahui video TikTok dari seorang wanita muda yang mengklaim bahwa tahun kedaluwarsa paspornya salah dicetak sebagai 2023, bukan 2032.

“ICE ingin meyakinkan masyarakat bahwa tidak ada masalah dengan pencetakan paspor wanita,” kata juru bicara Imigrasi dan Penegakan Bea Cukai. “

Baru-baru ini, isu perpanjangan paspor di Singapura sedang ramai diperbincangkan. Sebelumnya, seorang warga Singapura lainnya membagikan pengalamannya.

Seperti dilansir Motherhip.sp pada 1 Juni 2022, seorang pria Singapura yang akan berlibur ke luar negeri bersama istrinya telah mengajukan permohonan perpanjangan paspor. Namun, permintaan ini ditolak setelah dua bulan.

Kecelakaan berusia 53 tahun itu dilaporkan oleh Xinmin Daily News setelah menghubungi media Tiongkok untuk berbagi pengalamannya. Menurut seorang pria yang diidentifikasi sebagai Zhuang, dia dan istrinya merencanakan perjalanan pada 24 Juni 2022, tetapi harus memperbarui paspor mereka sebelum memesan tiket pesawat.

Zhuang mengklaim dia mengajukan aplikasi perpanjangan paspornya sekitar April 2022, dua bulan sebelum perjalanan. Setelah menunggu hampir dua bulan, Chuang mengaku belum menerima kabar terbaru tentang proses perpanjangan paspor.

Kemudian dia langsung mendatangi Immigration Service (ICA) untuk mencari tahu apa yang terjadi dengan lamarannya. Saat itu, dia diberitahu bahwa foto yang dia kirimkan berulang kali ditolak karena tidak pantas. Akibatnya, paspornya tidak akan siap tepat waktu.

Perjalanannya baru-baru ini ke Malaysia berakhir dengan catatan buruk bagi orang Singapura dan teman-temannya. Dalam perjalanan kembali ke Singapura, mereka gagal bea cukai di Johor Bahru (JB) dan ditahan selama seminggu dan didenda masing-masing RM3.000 (S$930).

Menurut Shinmin Ilbo, lima pria berusia 25 hingga 27 tahun berangkat ke Malaysia pada 7 Mei 2022 dan tinggal di JP dan Kuala Lumpur selama lima hari. Salah satunya terbang ke Singapura tanpa masalah.

Namun, empat orang sisanya (satu warga Singapura, dua penduduk tetap, dan seorang warga Malaysia) diinterogasi di pos pemeriksaan JB pada 11 Mei 2022. Seorang petugas bea cukai mengatakan dia akan ditahan karena melanggar undang-undang imigrasi Malaysia tentang paspor. Tidak ada cap dan tidak ada catatan masuk saat masuk.

Warga Singapura itu kemudian meminta bantuan ayahnya yang kemudian menghubungi Konsulat Jenderal Republik Singapura di JB. Sang ayah tidak dapat melihat putranya hingga 13 Mei 2022. “Saya melihat anak saya diborgol dan dia terluka,” katanya kepada al-Masa, sebuah harian China.

Seorang warga negara Malaysia yang tergabung dalam kelompok ini kembali ke rumah JB pada 16 Mei 2022 dan dapat membuat pernyataan di pos pemeriksaan, tetapi hanya rekannya yang dibebaskan pada 17 Mei 2022.

Leave a Reply

Your email address will not be published.